Batasan Memakan Daging Dalam Sehari

0
Dorar.info. Berita Kesehatan. Kemarin adalah hari raya idul adha bagi umat muslim,hari raya ini identik dengasebutan hari raya qurban banyak orang yang biasanya memakan daging secara berlebihan pada hari raya ini,Daging kambing dikatakan pakar memiliki kandungan kolesterol yang sedikit lebih tinggi daripada daging sapi. Agar aman

Dr Ahmad Fuady, MSc-HEPL, Kepala Klinik Dokter Keluarga (KDK) Fakultas Kedokteran Indonesia Kayu Putih mengatakan bahwa tidak ada batasan tertentu dalam konsumsi daging kambing. Dengan catatan, daging kambing disajikan dalam bentuk plain atau tidak berkuah.

"Yang dibatasi adalah porsi dan bentuk penyajiannya. Dalam bentuk plain, bisa 50-100 g per hari. Tapi, batasi jika sudah berbentuk gulai atau tongseng. Upayakan tanpa kuah, atau batasi kuahnya sesedikit mungkin," tutur dr Ahmad.

Secara terpisah, dr Ari Fahrial Syam, SpPD-KGEH dari RS Cipto Mangunkusumo mengatakan bahwa orang yang sehat dan jarang makan daging kambing tak memiliki batasan khusus. Ia mengatakan silakan saja makan daging kambing asal tidak berlebihan.

Sementara bagi pasien hipertensi, kadar kolesterol darahnya tinggi (dislipidemia), kadar asam urat darahnya tinggi (hiperuresemia), penderita kencing manis dan kegemukan memang harus lebih diperhatikan asupan daging kambingnya. Apalagi jika pasien gemar menyantap jeroan seperti usus, hati, limpa dan sejenisnya.

"Jero-jeroan dari kambing atau sapi selain meningkatkan kadar asam urat juga dapat meningkatkan kadar kolesterol darah kita. Oleh karena itu juga jangan dikonsumsi secara berlebihan," tuturnya.

Satu hal lagi yang harus diperhatikan adalah tidak memakan daging kambing atau sapi dengan jumlah banyak dalam waktu singkat. Memang masakan daging, terutama di hari raya, akan sangat menggoda lidah. Namun jika kita kebablasan dan makan tanpa perhitungan, risiko sembelit hingga penyakit lambung pun mengintai.



Share :
Post a Comment